April 21, 2021 By videaonline.info 0

Filter Air Dan Penjernih Air Untuk Bertahan Hidup

Di bagian atas daftar periksa kelangsungan hidup dan kesiapan setiap orang adalah air minum. Air murni, menyegarkan, dan manis. Kami ingin bersih dan bebas dari bakteri, kista, dan virus berbahaya. Itu karena tanpa air untuk diminum kita mati hanya dalam beberapa hari. Bukan itu saja … tanpa air bersih, kita berisiko sakit dan mati!

Anda dapat menyimpan air untuk keadaan darurat … dan Anda harus melakukannya. Tetapi apa yang terjadi jika Anda tidak menyimpan cukup atau Anda harus mengungsi dari rumah Anda? Menurut Anda, berapa hari air yang dapat Anda bawa jika Anda berjalan kaki? Kita masing-masing membutuhkan sekitar 1 galon air sehari … menurut Anda apakah Anda dapat membawa barang seharga 2-3 hari?

Misalkan Anda tidak perlu mengungsi tetapi krisis berlangsung lebih lama dari yang Anda persiapkan. Apa yang akan kamu lakukan?

Ada beberapa solusi untuk masalah ini, tetapi yang paling masuk akal bagi banyak orang adalah berinvestasi dalam filter air atau pemurni air.

Kedua jenis perangkat ini hadir dalam botol portabel kecil yang ideal untuk seseorang yang sedang bepergian, dan unit yang lebih besar yang dirancang untuk mengurus seluruh rumah tangga.

Banyak orang tidak tahu perbedaan antara filter air dan penjernih air. Keduanya menggunakan filter atau rangkaian filter untuk mendekontaminasi air. Keduanya menghilangkan protozoa, bakteri dan parasit dari air. Keduanya membuat air lebih aman untuk diminum. Bedanya, pemurni air juga menghilangkan virus dari air.

Membasmi bakteri itu penting karena air jernih sekalipun dapat menyebabkan salmonella, E. coli, dan kolera. Bakteri ini tidak hanya menyebabkan penyakit, mereka membunuh orang yang meminum air yang terkontaminasi setiap tahun. Kedua jenis perangkat ini pandai melepasnya.

Pemurni air juga akan menghilangkan virus berbahaya dari air seperti virus Hepatitis A, Rotavirus, dan virus jenis Norwalk. Tidak biasanya berakibat fatal, virus ini pasti bisa membuat hidup Anda sengsara untuk sementara waktu.

Anda juga dapat membunuh virus dengan merebus air, menggunakan tablet yodium, dan menambahkan tablet klorin.

Masing-masing metode ini memiliki kekurangan untuk dipertimbangkan. Air mendidih menggunakan bahan bakar yang dapat digunakan untuk memasak dan memakan waktu lama. Beberapa orang alergi terhadap yodium dan meninggalkan rasa yang kuat di dalam air. Tablet klorin membutuhkan waktu 4 jam setelah Anda menambahkannya sebelum Anda dapat meminum airnya.

Apa pun yang terjadi, langkah pertama yang harus Anda ambil saat mendisinfeksi atau memurnikan air adalah memilih air yang paling bersih dan jernih yang dapat Anda temukan. Semakin jernih semakin baik, karena partikulat dalam air seperti tanah liat dan lumpur akan mengurangi keefektifan filter Anda dan juga membuat disinfektan kimiawi Anda menjadi kurang andal.

Saat memilih air dari sumber yang diam seperti kolam, Anda harus mengambilnya dari atas karena Anda akan menemukan lebih sedikit partikulat di dalam air di sana. Satu-satunya alasan yang menyebabkan Anda tidak mengeluarkan air dari atas adalah jika ada minyak atau permukaan lain yang mencemari di dalamnya. Air yang dikeluarkan dari atas juga memiliki keuntungan karena dapat didesinfeksi oleh radiasi matahari.

Yang terpenting adalah Anda berinvestasi pada satu atau lebih gadget yang menyelamatkan nyawa ini. Dapatkan model rumah besar dan botol portabel yang lebih kecil jika Anda bisa. Anda mungkin tidak pernah membutuhkannya untuk menyelamatkan hidup Anda, tetapi Anda akan bersyukur memiliki satu jika Anda terjebak dalam krisis.

Jika Anda ingin melindungi keluarga Anda dari serangan virus berbahaya seperti COVID-19 yang berterbangan di udara dan benda-benda yang sering di sentuh segera hubungi jasa penyemprotan disinfektan bandung yang handal dan profesional, mereka akan melakukan penyemprotan disinfektan dengan menyeluruh hingga tidak ada bakteri, dan virus berbahaya yang akan tertinggal di wilayah pribadi Anda.